RSS

Domain Afektif

28 Apr

Hasil belajar menurut Bloom (1976) mencakup prestasi belajar, kecepatan belajar, dan hasil afektif. Anderson (1981) sependapat dengan Bloom bahwa karakteristik manusia meliputi cara yang tipikal dari berpikir, berbuat, dan perasaan. Tipikal berpikir berkaitan dengan ranah kognitif, tipikal berbuat berkaitan dengan ranah psikomotor, dan tipikal perasaan berkaitan dengan ranah afektif. Ranah afektif mencakup watak perilaku seperti perasaan, minat, sikap, emosi, atau nilai. Ketiga ranah tersebut merupakan karakteristik manusia sebagai hasil belajar dalam bidang pendidikan (Sudrajat, 2008)

Menurut Popham (1995), ranah afektif menentukan keberhasilan belajar seseorang. Orang yang tidak memiliki minat pada pelajaran tertentu sulit untuk mencapai keberhasilan belajar secara optimal. Seseorang yang berminat dalam suatu mata pelajaran diharapkan akan mencapai hasil pembelajaran yang optimal. Oleh karena itu semua pendidik harus mampu membangkitkan minat semua peserta didik untuk mencapai kompetensi yang telah ditentukan. Selain itu ikatan emosional sering diperlukan untuk membangun semangat kebersamaan, semangat persatuan, semangat nasionalisme, rasa sosial, dan sebagainya (Sudrajat, 2008)

Ranah afektif berkenaan dengan sikap dan nilai. Beberapa ahli mengatakan bahwa sikap seseorang dapat diramalkan perubahannya, bila seseorang telah memiliki penguasaan kognitif tingkat tinggi. Penilaian hasil belajar afektif kurang mendapat perhatian dari guru. Dalam menilai hasil belajar siswa para guru lebih banyak mengukur siswa dalam penguasaan aspek kognitif.

Tipe hasil belajar afektif tampak pada siswa dalam berbagai tingkah laku seperti perhatiannya terhadap pelajaran, disiplin, motivasi belajar, menghargai guru dan teman sekelas, kebiasaan belajar, dan hubungan sosial. Sekalipun bahan pengajaran berisi ranah kognitif, ranah efektif harus menjadi bagian integral dari bahan tsb dan harus tampak dalam proses belajar dan hasil belajar yang dicapai oleh siswa. Hasil belajar ranah efektif terdiri atas lima kategori sebagai berikut:

  • Reciving/attending, yakni kepekaan dalam menerima rangsangan (stimulasi) dari luar yang datang kepada dirinya dalam bentuk masalah, situasi, gejala, dll. Dalam tipe ini termasuk kesadaran, untuk menerima stimulus, keinginan untuk melakukan kontrol dan seleksi terhadap rangsangan dari luar.
  • Responding atau jawaban, yakni reaksi yang diberikan oleh seseorang terhadap stimulasi yang datang dari luar. Hal ini mencakup ketetapan reaksi, kedalaman perasaan, kepuasan merespon, tanggung jawab dalam memberikan respon terhadap stimulus dari luar yang datang pada dirinya.
  • Valuing berkenaan dengan nilai atau kepercayaan terhadap gejala atau stimulus yang diterimanya. Dalam hal ini termasuk kesediaan menerima nilai, latar belakang atau pengalaman untuk menerima nilai dan kesepakatan terhadap nilai tersebut.
  • Organisasi, yakni pengembangan dari nilai ke dalam satu sistem  organisasi, termasuk hubungan satu nilai dengan nilai lain, pemantapan dan prioritas nilai yang telah dimilikinya.
  • Internalisasi nilai, yakni keterpaduan semua sistem nilai yang telah dimiliki seseorang yang mempengaruhi pola kepribadian dan tingkah lakunya.

Untuk itu semua dalam merancang program pembelajaran, satuan pendidikan harus memperhatikan ranah afektif. Keberhasilan pembelajaran pada ranah kognitif dan psikomotor dipengaruhi oleh kondisi afektif peserta didik. Peserta didik yang memiliki minat belajar dan sikap positif terhadap pelajaran akan merasa senang mempelajari mata pelajaran tertentu, sehingga dapat mencapai hasil pembelajaran yang optimal. Walaupun para pendidik sadar akan hal ini, namun belum banyak tindakan yang dilakukan pendidik secara sistematik untuk meningkatkan minat peserta didik. Oleh karena itu untuk mencapai hasil belajar yang optimal, dalam merancang program pembelajaran dan kegiatan pembelajaran bagi peserta didik, pendidik harus memperhatikan karakteristik afektif peserta didik (Sudrajat, 2008)

Karakteristik Ranah Afektif

Pemikiran atau perilaku harus memiliki dua kriteria untuk diklasifikasikan sebagai ranah afektif (Anderson, 1981:4). Pertama, perilaku melibatkan perasaan dan emosi seseorang. Kedua, perilaku harus tipikal perilaku seseorang. Kriteria lain yang termasuk ranah afektif adalah intensitas, arah, dan target. Intensitas menyatakan derajat atau kekuatan dari perasaan. Beberapa perasaan lebih kuat dari yang lain, misalnya cinta lebih kuat dari senang atau suka. Sebagian orang kemungkinan memiliki perasaan yang lebih kuat dibanding yang lain. Arah perasaan berkaitan dengan orientasi positif atau negatif dari perasaan yang menunjukkan apakah perasaan itu baik atau buruk. Misalnya senang pada pelajaran dimaknai positif, sedang kecemasan dimaknai negatif. Bila intensitas dan arah perasaan ditinjau bersama-sama, maka karakteristik afektif berada dalam suatu skala yang kontinum. Target mengacu pada objek, aktivitas, atau ide sebagai arah dari perasaan. Bila kecemasan merupakan karakteristik afektif yang ditinjau, ada beberapa kemungkinan target. Peserta didik mungkin bereaksi terhadap sekolah, matematika, situasi sosial, atau pembelajaran. Tiap unsur ini bisa merupakan target dari kecemasan. Kadang-kadang target ini diketahui oleh seseorang namun kadang-kadang tidak diketahui. Seringkali peserta didik merasa cemas bila menghadapi tes di kelas. Peserta didik tersebut cenderung sadar bahwa target kecemasannya adalah tes (Sudrajat, 2008).

Ada 5 (lima) tipe karakteristik afektif yang penting, yaitu sikap, minat, konsep diri, nilai, dan moral.

 1.    Sikap

Sikap merupakan suatu kencendrungan untuk bertindak secara suka atau tidak suka terhadap suatu objek. Sikap dapat dibentuk melalui cara mengamati dan menirukan sesuatu yang positif, kemudian melalui penguatan serta menerima informasi verbal. Perubahan sikap dapat diamati dalam proses pembelajaran, tujuan yang ingin dicapai, keteguhan, dan konsistensi terhadap sesuatu. Penilaian sikap adalah penilaian yang dilakukan untuk mengetahui sikap peserta didik terhadap mata pelajaran, kondisi pembelajaran, pendidik,  dan sebagainya (Sudrajat, 2008).

Menurut Fishbein dan Ajzen (1975) sikap adalah suatu predisposisi yang

dipelajari untuk merespon secara positif atau negatif terhadap suatu objek, situasi, konsep, atau orang. Sikap peserta didik terhadap objek misalnya sikap terhadap sekolah atau terhadap mata pelajaran. Sikap peserta didik ini penting untuk ditingkatkan (Popham, 1999). Sikap peserta didik terhadap mata pelajaran, misalnya bahasa Inggris, harus lebih positif setelah peserta didik mengikuti pembelajaran bahasa Inggris dibanding sebelum mengikuti pembelajaran. Perubahan ini merupakan salah satu indikator keberhasilan pendidik dalam melaksanakan proses pembelajaran. Untuk itu pendidik harus membuat rencana pembelajaran termasuk pengalaman belajar peserta didik yang membuat sikap peserta didik terhadap mata pelajaran menjadi lebih positif (Sudrajat, 2008).

Contoh indikator sikap terhadap mata pelajaran biologi misalnya.

  1. Membaca buku biologi
  2. Mempelajari biologi
  3. Melakukan interaksi dengan guru biologi
  4. Mengerjakan tugas biologi
  5. Melakukan diskusi tentang biologi
  6. Memiliki buku biologi

Contoh pernyataan untuk kuesioner:

      Saya senang membaca buku biologi

      Tidak semua orang harus belajar biologi

      Saya jarang bertanya pada guru tentang pelajaran biologi

      Saya tidak senang pada tugas pelajaran biologi

      Saya berusaha mengerjakan soal-soal biologi sebaik-baiknya

      Memiliki buku biologi penting untuk semua peserta didik

 2. Minat

Menurut Getzel (1966), minat adalah suatu disposisi yang terorganisir melalui pengalaman yang mendorong seseorang untuk memperoleh objek khusus, aktivitas, pemahaman, dan keterampilan untuk tujuan perhatian atau pencapaian. Sedangkan menurut kamus besar bahasa Indonesia (1990: 583), minat atau keinginan adalah kecenderungan hati yang tinggi terhadap sesuatu. Hal penting pada minat adalah intensitasnya. Secara umum minat termasuk karakteristik afektif yang memiliki intensitas tinggi (Sudrajat, 2008). Penilaian minat dapat digunakan untuk:

a.  mengetahui minat peserta didik sehingga mudah untuk pengarahan dalam pembelajaran,

b.    mengetahui bakat dan minat peserta didik yang sebenarnya,

c.    pertimbangan penjurusan dan pelayanan individual peserta didik,

d.    menggambarkan keadaan langsung di lapangan/kelas,

e.    mengelompokkan peserta didik yang memiliki minat sama,

f.     acuan dalam menilai kemampuan peserta didik secara keseluruhan dan memilih metode yang tepat dalam penyampaian materi,

g.    mengetahui tingkat minat peserta didik terhadap pelajaran yang diberikan pendidik,

h.    bahan pertimbangan menentukan program sekolah,

i.     meningkatkan motivasi belajar peserta didik.

Contoh indikator minat terhadap pelajaran biologi:

Memiliki catatan pelajaran biologi

Berusaha memahami biologi

Memiliki buku biologi

Mengikuti pelajaran biologi

Contoh pernyataan untuk kuesioner:

þ  Catatan pelajaran biologi saya lengkap

þ  Catatan pelajaran biologi saya terdapat coretan-coretan tentang hal-hal yang penting

þ  Saya selalu menyiapkan pertanyaan sebelum mengikuti pelajaran biologi

þ  Saya berusaha memahami mata pelajaran biologi

þ  Saya senang mengerjakan soal biologi

þ  Saya berusaha selalu hadir pada pelajaran biologi

3. Konsep Diri

 Menurut Smith, konsep diri adalah evaluasi yang dilakukan individu terhadap kemampuan dan kelemahan yang dimiliki. Target, arah, dan intensitas konsep diri pada dasarnya seperti ranah afektif yang lain. Target konsep diri biasanya orang tetapi bisa juga institusi seperti sekolah. Arah konsep diri bisa positif atau negatif, dan intensitasnya bisa dinyatakan dalam suatu daerah kontinum, yaitu mulai dari rendah sampai tinggi. Konsep diri ini penting untuk menentukan jenjang karir peserta didik, yaitu dengan mengetahui kekuatan dan kelemahan diri sendiri, dapat dipilih alternatif karir yang tepat bagi peserta didik. Selain itu informasi konsep diri penting bagi sekolah untuk memberikan motivasi belajar peserta didik dengan tepat.

Penilaian konsep diri dapat dilakukan dengan penilaian diri. Kelebihan dari penilaian diri adalah sebagai berikut

   Pendidik mampu mengenal kelebihan dan kekurangan peserta didik.

   Peserta didik mampu merefleksikan kompetensi yang sudah dicapai.

   Pernyataan yang dibuat sesuai dengan keinginan penanya.

   Memberikan motivasi diri dalam hal penilaian kegiatan peserta didik.

   Peserta didik lebih aktif dan berpartisipasi dalam proses pembelajaran.

    Dapat digunakan untuk acuan menyusun bahan ajar dan mengetahui standar input peserta didik.

   Peserta didik dapat mengukur kemampuan untuk mengikuti pembelajaran.

   Peserta didik dapat mengetahui ketuntasan belajarnya.

   Melatih kejujuran dan kemandirian peserta didik.

   Peserta didik mengetahui bagian yang harus diperbaiki.

   Peserta didik memahami kemampuan dirinya.

   Pendidik memperoleh masukan objektif tentang daya serap peserta didik.

   Mempermudah pendidik untuk melaksanakan remedial, hasilnya dapat

   Untuk instropeksi pembelajaran yang dilakukan.

   Peserta didik belajar terbuka dengan orang lain.

   Peserta didik mampu menilai dirinya.

   Peserta didik dapat mencari materi sendiri.

   Peserta didik dapat berkomunikasi dengan temannya.

Contoh indikator konsep diri:

   Memilih mata pelajaran yang mudah dipahami

   Memiliki kecepatan memahami mata pelajaran

   Menunjukkan mata pelajaran yang dirasa sulit

   Mengukur kekuatan dan kelemahan fisik

Contoh pernyataan untuk instrumen:

   Saya sulit mengikuti pelajaran matematika

   Saya mudah memahami bahasa Inggris

   Saya mudah menghapal suatu konsep.

   Saya mampu membuat karangan yang baik

   Saya merasa sulit mengikuti pelajaran biologi

   Saya bisa bermain sepak bola dengan baik

   Saya mampu membuat karya seni yang baik

   Saya perlu waktu yang lama untuk memahami pelajaran biologi.

4. Nilai

Nilai menurut Rokeach (1968) merupakan suatu keyakinan tentang perbuatan, tindakan, atau perilaku yang dianggap baik dan yang dianggap buruk. Selanjutnya dijelaskan bahwa sikap mengacu pada suatu organisasi sejumlah keyakinan sekitar objek spesifik atau situasi, sedangkan nilai mengacu pada keyakinan.

Target nilai cenderung menjadi ide, target nilai dapat juga berupa sesuatu

seperti sikap dan perilaku. Arah nilai dapat positif dan dapat negatif. Selanjutnya intensitas nilai dapat dikatakan tinggi atau rendah tergantung pada situasi dan nilai yang diacu. Definisi lain tentang nilai disampaikan oleh Tyler (1973:7), yaitu nilai adalah suatu objek, aktivitas, atau ide yang dinyatakan oleh individu dalam mengarahkan minat, sikap, dan kepuasan. Selanjutnya dijelaskan bahwa manusia belajar menilai suatu objek, aktivitas, dan ide sehingga objek ini menjadi pengatur penting minat, sikap, dan kepuasan. Oleh karenanya satuan pendidikan harus membantu peserta didik menemukan dan menguatkan nilai yang bermakna dan signifikan bagi peserta didik untuk memperoleh kebahagiaan personal dan memberi konstribusi positif terhadap masyarakat.

Contoh pernyataan untuk kuesioner tentang nilai peserta didik:

   Saya berkeyakinan bahwa prestasi belajar peserta didik sulit untuk ditingkatkan.

   Saya berkeyakinan bahwa kinerja pendidik sudah maksimal.

   Saya berkeyakinan bahwa peserta didik yang ikut bimbingan tes cenderung akan diterima di perguruan tinggi.

   Saya berkeyakinan sekolah tidak akan mampu mengubah tingkat kesejahteraan masyarakat.

   Saya berkeyakinan bahwa perubahan selalu membawa masalah.

   Saya berkeyakinan bahwa hasil yang dicapai peserta didik adalah atas usahanya.

 5. Moral

Piaget dan Kohlberg banyak membahas tentang perkembangan moral anak. Namun Kohlberg mengabaikan masalah hubungan antara judgement moral dan tindakan moral. Ia hanya mempelajari prinsip moral seseorang melalui penafsiran respon verbal terhadap dilema hipotetikal atau dugaan, bukan pada bagaimana sesungguhnya seseorang bertindak (Sudrajat, 2008).

Moral berkaitan dengan perasaan salah atau benar terhadap kebahagiaan orang lain atau perasaan terhadap tindakan yang dilakukan diri sendiri. Misalnya menipu orang lain, membohongi orang lain, atau melukai orang lain baik fisik maupun psikis. Moral juga sering dikaitkan dengan keyakinan agama seseorang, yaitu keyakinan akan perbuatan yang berdosa dan berpahala. Jadi moral berkaitan dengan prinsip, nilai, dan keyakinan seseorang (Sudrajat, 2008).

Ranah afektif lain yang penting adalah:

Kejujuran: peserta didik harus belajar menghargai kejujuran dalam berinteraksi dengan orang lain.

Integritas: peserta didik harus mengikatkan diri pada kode nilai, misalnya moral dan artistik.

Adil: peserta didik harus berpendapat bahwa semua orang mendapat perlakuan yang sama dalam memperoleh pendidikan.

Kebebasan: peserta didik harus yakin bahwa negara yang demokratis memberi kebebasan yang bertanggung jawab secara maksimal kepada semua orang.

Contoh Instrumen Moral

   Memegang janji

   Memiliki kepedulian terhadap orang lain

   Menunjukkan komitmen terhadap tugas-tugas

   Memiliki Kejujuran

Contoh pernyataan untuk instrumen moral

   Bila saya berjanji pada teman, tidak harus menepati.

   Bila berjanji kepada orang yang lebih tua, saya berusaha menepatinya.

   Bila berjanji pada anak kecil, saya tidak harus menepatinya.

   Bila menghadapi kesulitan, saya selalu meminta bantuan orang lain.

   Bila ada orang lain yang menghadapi kesulitan, saya berusaha membantu.

   Kesulitan orang lain merupakan tanggung jawabnya sendiri.

   Bila bertemu teman, saya selalu menyapanya walau ia tidak melihat saya.

   Bila bertemu guru, saya selalu memberikan salam, walau ia tidak melihat saya.

   Saya selalu bercerita hal yang menyenangkan teman, walau tidak seluruhnya benar.

   Bila ada orang yang bercerita, saya tidak selalu mempercayainya.

 Mengukur Ranah Afektif

Menurut Andersen (1980) ada dua metode yang dapat digunakan untuk mengukur ranah afektif, yaitu metode observasi dan metode laporan diri. Penggunaan metode observasi berdasarkan pada asumsi bahwa karateristik afektif dapat dilihat dari perilaku atau perbuatan yang ditampilkan dan/atau reaksi psikologi. Metode laporan diri berasumsi bahwa yang mengetahui keadaan afektif seseorang adalah dirinya sendiri. Namun hal ini menuntut kejujuran dalam mengungkap karakteristik afektif diri sendiri (Sudrajat, 2008).

 
3 Komentar

Ditulis oleh pada 28 April 2011 in Pembelajaran

 

Tag: , ,

3 responses to “Domain Afektif

  1. Silvi Anggraini

    3 Mei 2011 at 2:24 AM

    NUMPANG INFO YA BOS… bila tidak berkenan silakan dihapus:-)

    LOWONGAN KERJA GAJI RP 3 JUTA HINGGA 15 JUTA PER MINGGU

    1. Perusahaan ODAP (Online Based Data Assignment Program)
    2. Membutuhkan 200 Karyawan Untuk Semua Golongan Individu yang memilki koneksi internet. Dapat dikerjakan dirumah, disekolah, atau dikantor
    3. Dengan penawaran GAJI POKOK 2 JUTA/Bulan Dan Potensi penghasilan hingga Rp3 Juta sampai Rp15 Juta/Minggu.
    4. Jenis Pekerjaan ENTRY DATA(memasukkan data) per data Rp10rb rupiah, bila anda sanggup mengentry hingga 50 data perhari berarti nilai GAJI anda Rp10rbx50=Rp500rb/HARI, bila dalam 1bulan=Rp500rbx30hari=Rp15Juta/bulan
    5. Kami berikan langsung 200ribu didepan untuk menambah semangat kerja anda
    6. Kirim nama lengkap anda & alamat Email anda MELALUI WEBSITE Kami, info dan petunjuk kerja selengkapnya kami kirim via Email >> http://uangtebal.wordpress.com/

     
  2. Fitri Lifmin

    11 Mei 2016 at 2:32 AM

    terima kasih tulisannya sangat membantu,,,
    saya mau tanya buku sudrajat yang anda pakai judulnya apa ya? soalnya saya butuh untuk penuisan skripsi
    mohon informasinya

     
  3. Rosita Salahudin

    15 September 2016 at 2:45 AM

    hai salam kenal…, tulisan nya sangan membantu. bisa cantumin daftar pustakanya, biar saya cari bukunya untuk bahan skripsi saya. terima kasih….😀

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: