RSS

Keterampilan Proses Sains

21 Mar

Keterampilan berarti kemampuan menggunakan pikiran, nalar, dan perbuatan secara efisien dan efektif untuk mencapai suatu hasil tertentu, termasuk kreativitas. Proses didefinisikan sebagai perangkat keterampilan kompleks yang digunakan ilmuwan dalam melakukan penelitian ilmiah. Proses merupakan konsep besar yang dapat diuraikan menjadi komponen-komponen yang harus dikuasai seseorang bila akan melakukan penelitian (Devi, 2011).

Sains (science) diambil dari kata latin scientia yang arti harfiahnya adalah pengetahuan. Sund dan Trowbribge merumuskan bahwa Sains merupakan kumpulan pengetahuan dan proses. Sedangkan Kuslan Stone menyebutkan bahwa Sains adalah kumpulan pengetahuan dan cara-cara untuk mendapatkan dan mempergunakan pengetahuan itu. Sains merupakan produk dan proses yang tidak dapat dipisahkan. Sains sebagai proses merupakan langkah-langkah yang ditempuh para ilmuwan untuk melakukan penyelidikan dalam rangka mencari penjelasan tentang gejala-gejala alam. Langkah tersebut adalah merumuskan masalah, merumuskan hipotesis, merancang eksperimen, mengumpulkan data, menganalisis dan akhimya menyimpulkan. Dari sini tampak bahwa karakteristik yang mendasar dari Sains ialah kuantifikasi artinya gejala alam dapat berbentuk kuantitas (Wikipedia, 2011).

Perkembangan ilmu pengetahuan sains berupaya membangkitkan minat manusia agar mau meningkatkan kecerdasan dan pemahamannya tentang alam seisinya yang penuh dengan rahasia yang tak habis-habisnya. Dengan tersingkapnya tabir rahasia alam itu satu persatu, serta mengalirnya informasi yang dihasilkannya, jangkauan sains semakin luas dan lahirlah sifat terapannya, yaitu teknologi. Namun dari waktu jarak tersebut semakin lama semakin sempit, sehingga semboyan ” Sains hari ini adalah teknologi hari esok” merupakan semboyan yang berkali-kali dibuktikan oleh sejarah. Bahkan kini Sains dan teknologi manunggal menjadi budaya ilmu pengetahuan dan teknologi yang saling mengisi (komplementer), ibarat mata uang, yaitu satu sisinya mengandung hakikat Sains (the nature of Science) dan sisi yang lainnya mengandung makna teknologi (the meaning of technology). Oleh karena itu, proses pelaksanaan pendidikan harus mencakup perkembangan teknologi dan sains demi kebutuhan manusia di masa yang akan datang.

Menurut Blosser (1973), proses pembelajaran sains cenderung menekankan pada pemberian pengalaman langsung untuk mengembangkan kompetensi dan menumbuhkan kemampuan berfikir. Pembentukan sikap ilmiah seperti ditunjukan oleh para ilmuawan sains dapat dikembangkan melalui keterampilan-keterampilan proses sains. Sehingga keterampilan proses sains, dapat digunakan sebagai pendekatan dalam pembelajaran.

Pendekatan keterampilan proses adalah proses pembelajaran yang dirancang sedemikian rupa sehingga siswa menemukan fakta-fakta, membangun konsep-konsep dan teori-teori dengan keterampilan intelektual dan sikap ilmiah siswa sendiri. Siswa diberi kesempatan untuk terlibat langsung dalam kegiatan-kegiatan ilmiah seperti yang dikerjakan para ilmuwan, tetapi pendekatan keterampilan proses tidak bermaksud menjadikan setiap siswa menjadi ilmuwan (Devi, 2011). Menurut Dahar (1985:11), Keterampilan Proses Sains (KPS) adalah kemampuan siswa untuk menerapkan metode ilmiah dalam memahami, mengembangkan dan menemukan ilmu pengetahuan. KPS sangat penting bagi setiap siswa sebagai bekal untuk menggunakan metode ilmiah dalam mengembangkan sains serta diharapkan memperoleh pengetahuan baru/ mengembangkan pengetahuan yang telah dimiliki.

Keterampilan proses sains sebagai pendekatan dalam pembelajaran sangat penting karena menumbuhkan pengalaman selain proses belajar. Mengingat semakin banyaknya sekolah yang telah memiliki laboratorium Biologi, sehingga perlu upaya meningkatkan efektivitas pembelajaran, khususnya prestasi hasil belajar kognitif yang didukung oleh keterampilan serta sikap dan prilaku yang baik. Oleh karena itu para guru hendaknya secara bertahap mulai bergerak melakukan penilaian hasil belajar dalam aspek keterampilan dan sikap (Rustaman, 2003).

Keterampilan Proses Dasar

American Association for the Advancement of Science (1970) dalam Devi (2011), bahwa pengklasifikasian keterampilan proses dasar yaitu:

1. Observasi (pengamatan)
Pengamatan merupakan salah satu keterampilan proses dasar. Keterampilan pengamatan menggunakan lima indera yaitu penglihatan, pembau, peraba, pengecap dan pendengar. Apabila siswa mendapatkan kemampuan melakukan pengamatan dengan menggunakan beberapa indera, maka kesadaran dan kepekaan mereka terhadap segala hal disekitarnya akan berkembang, pengamatan yang dilakukan hanya menggunakan indera disebut pengamatan kualitatif, sedangkan pengamatan yang dilakukan dengan menggunakan alat ukur disebut pengamatan kuantitatif. Melatih keterampilan pengamatan termasuk melatih siswa mengidentifikasi indera mana yang tepat digunakan untuk melakukan pengamatan suatu objek.

2. Measuring (pengukuran)
Klaslifikasi adalah proses yang digunakan ilmuwan untuk mengadakan penyusunan atau pengelompokkan atas objek-objek atau kejadian-kejadian. Keterampilan klasifikasi dapat dikuasai bila siswa telah dapat melakukan dua keterampilan berikut ini:
a. Mengidentifikasi dan memberi nama sifat-sifat yanng dapat diamati dari sekelompok objek yang dapat digunakan sebagai dasar untuk mengklasifikasi.
b. Menyusun klasifikasi dalam tingkat-tingkat tertentu sesuai dengan sifat-sifat objek.
Klasifikasi berguna untuk melatih siswa menunjukkan persamaan, perbedaan dan hubungan timbal baliknya.

3. Inferensi (menyimpulkan)
Inferensi adalah sebuah pernyataan yang dibuat berdasarkan fakta hasil pengamatan. Hasil inferensi dikemukakan sebagai pendapat seseorang terhadap sesuatu yang diamatinya. Pola pembelajaran untuk melatih keterampilan proses inferensi, sebaiknya menggunakan teori belajar konstruktivisme, sehingga siswa belajar merumuskan sendiri inferensinya.

4. Prediksi (meramalkan)
Prediksi adalah ramalan tentang kejadian yang dapat diamati diwaktu yang akan datang. Prediksi didasarkan pada observasi yang cermat dan inferensi tentang hubungan antara beberapa kejadian yang telah diobservasi. Perbedaan inferensi dan prediksi yaitu : Inferensi harus didukung oleh fakta hasil observasi, sedangkan prediksi dilakukan dengan meramalkan apa yang akan terjadi kemudian berdasarkan data pada saat pengamatan dilakukan.

5. Clasifying (menggolongkan)
6. Communication (komunikasi)
Komunikasi didalam keterampilan proses berarti menyampaikan pendapat hasil keterampilan proses lainnya baik secara lisan maupun tulisan. Dalam tulisan bisa berbentuk rangkuman, grafik, tabel, gambar, poster dan sebagainya. Keterampilan berkomunikasi ini sebaiknya selalu dicoba di kelas, agar siswa terbiasa mengemukakan pendapat dan berani tampil di depan umum.

Menurut Rezba (1999), keenam keterampilan proses dasar di atas terintegrasi secara bersama-sama ketika ilmuan merancang dan melakukan penelitian, maupun dalam kehidupan sehari-hari. Semua komponen keterampilan proses dasar penting baik secara parsial maupun ketika terintegrasi secara bersama-sama. Keterampilan proses dasar merupakan fondasi bagi terbentuknya landasan berpikir logis. Oleh karena itu, sangat penting dimiliki dan dilatihkan bagi siswa sebelum melanjutkan ke keterampilan proses yang lebih rumit dan kompleks.

Keterampilan proses sains dapat meletakkan dasar logika untuk meningkatkan kemampuan berpikir siswa bahkan pada siswa di kelas awal tingkat sekolah dasar. Di kelas awal, siswa lebih banyak menggunakan keterampilan proses sains yang mudah seperti pengamatan dan komunikasi, namun seiring perkembangannya mereka dapat menggunakan keterampilan proses sains yang kompleks seperti inferensi dan prediksi (Rezba, 1999).

Keterampilan Proses Terpadu
Variabel adalah satuan besaran kualitatif atau kuantitatif yang dapat bervariasi atau berubah pada suatu situasi tertentu. Besaran kualitatif adalah besaran yang tidak dinyatakan dalam satuan pengukuran baku tertentu. Besaran kuantitatif adalah besaran yang dinyatakan dalam satuan pengukuran baku tertentu misalnya volume diukur dalam liter dan suhu diukur dalam thermometer.

Keterampilan identifikasi variabel dapat diukur berdasarkan tiga tujuan pembelajaran berikut:
a. Mengidentifikasi variabel dari suatu pernyataan tertulis atau dari deskripsi suatu eksperimen.
b. Mengidentifikasi variabel manipulasi dan variabel respon dari deskripsi suatu eksperimen.
c. Mengidentifikasi variabel kontrol dari suatu pernyataan tertulis atau deskripsi suatu eksperimen.

Dalam suatu eksperimen terdapat tiga macam variabel yang sama pentingnya, yaitu variabel manipulasi, variabel respon dan variabel kontrol.

  • Variabel manipulasi adalah suatu variabel yang secara sengaja diubah atau dimanipulasi dalam suatu situasi.
  • Variabel respon adalah variabel yang berubah sebagai hasil akibat dari kegiatan manipulasi.
  • Variabel kontrol adalah variabel yang sengaja dipertahankan konstan agar tidak berpengaruh terhadap variabel respon.

Keterampilan interpretasi data biasanya diawali dengan pengumpulan data, analisis data, dan mendeskripsikan data. Mendeskripsikan data artinya menyajikan data dalam bentuk yang mudah difahami misalnya bentuk tabel, grafik dengan angka-angka yang sudah dirata-ratakan. Data yang sudah dianalisis baru diiterpretasikan menjadi suatu kesimpulan atau dalam bentuk pernyataan. Data yang diinterpretasikan harus data yang membentuk pola atau beberapa kecenderungan.

Hipotesis biasanya dibuat pada suatu perencanaan penelitian yang merupakan pekerjaan tentang pengaruh yang akan terjadi dari variabel manipulasi terdapat variabel respon. Hipotesis dirumuskan dalam bentuk pernyataan bukan pertanyaan, pertanyaan biasanya digunakan dalam merumuskan masalah yang akan diteliti. Hipotesis dapat dirumuskan secara induktif dan secara deduktif. Perumusan secara induktif berdasarkan data pengamatan, secara deduktif berdasarkan teori. Hipotesis dapat juga dipandang sebagai jawaban sementara dari rumusan masalah.

Mendefinisikan secara operasional suatu variabel berarti menetapkan bagaimana suatu variabel itu diukur. Definisi operasional variabel adalah definisi yang menguraikan bagaimana mengukur suatu variabel. Definisi ini harus menyatakan tindakan apa yang akan dilakukan dan pengamatan apa yang akan dicatat dari suatu eksperimen. Keterampilan ini merupakan komponen keterampilan proses yang paling sulit dilatihkan karena itu harus sering di ulang-ulang.

Eksperimen dapat didefinisikan sebagai kegiatan terinci yang direncanakan untuk menghasilkan data untuk menjawab suatu masalah atau menguji suatu hipotesis. Suatu eksperimen akan berhasil jika variabel yang dimanipulasi dan jenis respon yang diharapkan dinyatakan secara jelas dalam suatu hipotesis, juga penentuan kondisi-kondisi yang akan dikontrol sudah tepat. Untuk keberhasilan ini maka setiap eksperimen harus dirancang dulu kemudian di uji coba. Melatihkan merencanakan eksperimen tidak harus selalu dalam bentuk penelitian yang rumit, tetapi cukup dilatihkan dengan menguji hipotesis-hipotesis yang berhubungan dengan konsep-konsep didalam GBPP, kecuali untuk melatih khusus siswa-siswa dalam kelompok tertentu. Contohnya Kelompok Ilmiah Remaja.

Pentingnya Keterampilan Proses Sains

Penguasaan keterampilan proses dapat diukur dengan tes penampilan. Tes penampilan (performance assesment) dapat diobservasi, jawabannya dapat secara tertulis atau lisan. Dalam tes penampilan dapat diketahui keterampilan dan cara berpikir responden atau siswa. Tes penampilan masih sangat jarang dilakukan.

Dalam setiap tujuan pembelajaran (umum) untuk masing-masing pokok bahasan atau konsep terdapat kata kerja berkenaan dengan perilaku dan cara mencapainya. Misalnya rumusan tujuan berikut: siswa memahami ketergantungan antar makhluk hidup dengan melakukan pengamatan dan menafsirkan hasil pengamatannya. Dalam rumusan tersebut nampak ada konsep dan keterampilan proses sains (melakukan pengamatan, menafsirkan hasil pengamatan).

Jika rumusan tujuan berikut: siswa mampu melakukan percobaan tentang arus listrik, energi dan sumber energi listrik serta mampu menerapkan pengetahuannya dalam kehidupan sehari-hari. Dalam rumusan tujuan tersebut tujuan utamanya adalah keterampilan proses (mampu melakukan percobaan, menerapkan pengetahuan) tentang konsep (arus listrik, energi, dan seterusnya). Dari kedua contoh rumusan tujuan tersebut, dapat ditarik sebuah kesimpulan bahwa keterampilan proses sains harus melalui pembelajaran konsep dan menghasilkan pengalaman belajar siswa (Rustaman, 2003).

Menurut Semiawan (1992:14-15) dalam Nuh (2010), terdapat empat alasan mengapa pendekatan keterampilan proses sains diterapkan dalam proses belajar mengajar sehari-hari, yaitu :
1. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi berlangsung semakin cepat sehingga tidak mungkin lagi guru mengajarkan semua konsep dan fakta pada siswa,
2. Adanya kecenderungan bahwa siswa lebih memahami konsep-konsep yang rumit dan abstrak jika disertai dengan contoh yang konkret,
3. Penemuan dan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tidak bersifat mutlak 100 %, tapi bersifat relatif,
4. Dalam proses belajar mengajar, pengembangan konsep tidak terlepas dari pengembangan sikap dan nilai dalam diri anak didik.

Menurut Nuh (2010), beberapa hal yang mempengaruhi keterampilan proses sains yang dituntut untuk dimiliki siswa. Hal-hal yang berpengaruh terhadap keterampilan proses sains, diantaranya yaitu perbedaan kemampuan siswa secara genetik, kualitas guru serta perbedaan strategi guru dalam mengajar.

Komponen Penilaian Keterampilan Proses Sains

Metode ialah suatu kerangka kerja untuk melakukan suatu tindakan, atau suatu kerangka berpikir menyusun gagasan, yang beraturan, berarah dan berkonteks, yang paut (relevant) dengan maksud dan tujuan. Unsur-unsur metode ialah wawasan intelektual, konsep, cara penghampiran (approach) persoalan, dan rancang bangun alas data (database) . wawasan intelektual berkenaan dengan nalar, tanggap rasa, cerapan, pengalaman, dan ilmu pengetahuan.

Konsep adalah hasil proses intelektual berupa kejadian imajinatif untuk memperluas atau memperkaya cerapan. Cerapan adalah seni merangkaikan sesuatu yang terhayati dengan tanggap rasa dengan pengalaman dan pengetahuan yang dimiliki. Cerapan digolongkan seni karena banyak melibatkan bakat atau pembawaan. Alas data adalah cerminan citra tentang kenyataan yang dimiliki seorang peneliti atau cerapan peneliti tentang kenyataan (Notohadiprawiro, 2006).

Metode ilmiah merupakan prosedur dalam mendapatkan pengetahuan atau pendekatan rasional yang digabungkan dengan pendekatan empirisme. Menurut Notohadiprawiro (2006), metode ilmiah menggabungkan rasionalisme dengan empirisme. Dengan rasionalisme landasan pemikiran terpadu dan mantik, dan dengan empirisme diperoleh kerangka pengujian dalam memastikan kebenaran. Rasionalisme dapat menimbulkan kontroversi karena hakekat kebenaran tidak sama bagi semua orang. Empirisme bersifat subjektif karena memberikan arti kepada peristiwa menurut tafsiran atau pendapat pengamat. Menurut Bashiruddin (2011), perumusan masalah, penyusunan kerangka berpikir dalam pengajuan hipotesis, perumusan hipotesis, pengujian hipotesis, dan penarikan kesimpulan.

Pelaksanaan Penilaian Keterampilan Proses Sains

Penilaian merupakan proses pemberian atau penentuan nilai kepada objek berdasarkan criteria tertentu. Penilaian merupakan tahapan penting dalam proses pembelajaran. Penilaian keterampilan proses sains merupakan pendekatan untuk mengukur dan menilai kemampuan kinerja siswa dalam menyelesaikan tugas atau dalam mempertunjukkan kegiatan. Kinerja merupakan tanggapan aktif siswa secara langsung atau tidak langsung yang berupa proses atau prosedur atau hasil.

Cara Mengukur Keterampilan Proses Sains

a. Karakteristik Pokok Uji Keterampilan Proses Sains
1. Karakteristik umum, yaitu:
a Pokok uji keterampilan proses tidk boleh dibebani konsep. Hal ini diupayakan agar poko uji tidak rnacu dengan pengukuran penguasaan konsepnya. Konsep yang terlibat harus diyakini oleh penyusun pokok uji sudah dipelajari siswa atau tidak asing bagi siswa.
b Mengandung sejumlah informasi yang harus diolah responden atau siswa. Informasinya dapat berupa gambar, diagram, grafik, data dalam tabel atau uraian, atau objek aslinya.
c Aspek yang akan diukur harus jelas dan hanya mengandung satu aspek saja, misalnya interpretasi.
2. Karakteristik khusus, yaitu:
a. Observasi harus dari objek atau peristiwa sesungguhnya
b. Interpretasi harus menyajikan sejumlah data untuk memperlihatkan pola
c. Klasifikasi harus ada kesempatan mencari/menemukan persamaan dan perbedaan, atau diberikan kriteria tertentu untuk melakukan pengelompokan atau ditentukan jumlah kelompok yang harus terbentuk
d. Prediksi harus jelas pola atau kecenderungan untuk dapat mengajukan dugaan atau ramalan
e. Berkomunikasi harus ada satu bentuk penyajian tertentu untuk diubah ke bentuk penyajian lainnya, misalnya bentuk uraian ke bentuk bagan atau bentuk tabel ke bentuk grafik.
f. Berhipotesis dapat merumuskan dugaan atau jawaban sementara, atau menguji pernyataan yang ada dan mengandung hubungan dua variabel atau lebih, biasanya mengandung cara kerja untuk menguji atau membuktikan
g. Merencanakan percobaan atau penyelidikan harus memberi kesempatan untuk mengusulkan gagasan berkenaan dengan alat/bahan yang akan digunakan, urutan prosedur yang harus ditempuh, menentukan peubah, mengendalikan peubah
h Menerapkan konsep atau prinsip harus membuat konsep/prinsip yang akan diterapkan tanpa menyebutkan nama konsepnya.
 Mengajukan pertanyaan harus memunculkan sesuatu yang mengherankan, mustahil, tidak biasa atau kontraktif agar responden atau siswa termotivasi untuk bertanya.
b. Penyusunan Pokok Uji Keterampilan Proses sains
Penyusunan pokok uji KPS sebaiknya memilih satu konsep tertentu lalu menyajikan sejumlah informasi yang perlu diolah. Setelah itu menentukan bentuk jawaban yang diminta misalnya tanda silang, tanda cek, atau menuliskan jawaban singkat 3 buah lalu menyiapkan pertanyaan untuk memperoleh jawaban yang diharapkan. Misalnya uji keterampilan observasi tentang bagian-bagian bunga. Mengajukan pertanyaan mengenai jumlah kelopak, jumlah dan keadaan daun mahkota bunga, bentuk kepala sari, keadaan kepala putik, dan ciri bunga tersebut. Respon diminta dalam bentuk jawaban singkat lima buah berurutan ke bawah dari a sampai e (Rustaman, 2003).
c. Pemberian Skor Pokok Uji Keterampilan Proses Sains
Pokok uji keterampilan proses memerlukan skor dengan cara tertentu. Setiap respon yang benar diberi skor dengan bobot tertentu, umpamanya masing-masing 1 untuk pokok uji observasi di atas yang berarti jumlah skornya 5. Untuk respon yang lebih kompleks, misalnya membuat pertanyaan, dapat diberi skor bervariasi berdasarkan tingkat kesulitannya. Misalnya pertanyaan berlatar belakang hipotesis diberi skor 3; pertanyaan apa, mengapa, bagaimana diberi skor 2; pertanyaan yang meminta penjelasan diberi skor 1 (Rustaman, 2003).

About these ads
 
82 Komentar

Ditulis oleh pada 21 Maret 2011 in Pembelajaran

 

Tag: , , , , , , , ,

82 responses to “Keterampilan Proses Sains

  1. Haisat Septian Isya

    22 Juli 2011 at 4:39 PM

    mb minta tolong sama mau tau daftar pustaka untuk tulisan di atas

     
    • kamriantiramli

      22 Juli 2011 at 11:28 PM

      makasih…cek emailnya….

       
      • Haisat Septian Isya

        24 Juli 2011 at 6:03 AM

        mb tulis di komen ini aj. thq

         
      • kamriantiramli

        24 Juli 2011 at 8:22 PM

        maaf mas haisat,,sengaja untuk tidak menulis dikomen spya ada umpan balik dari pengunjung…..maaf…maaf…

         
      • fera silfiani

        9 Februari 2012 at 4:08 PM

        mba mau referensinya dong buat skripsi aku,,, makasih

         
      • fenny

        6 Maret 2013 at 4:23 PM

        mba itu buku2nya smw mba pny?

         
      • kamriantiramli

        21 Maret 2013 at 8:50 AM

        sebagian mba…

         
      • aank hartoyo

        5 Juni 2013 at 3:13 AM

        Kok tulisannya hampir sama dengan punya mahmudin (di forum sains), ya…….

         
      • kamriantiramli

        7 Juni 2013 at 10:56 AM

        ada sebagian teks yg sama. saya yg mencopy paste…

         
  2. widya

    26 Juli 2011 at 12:55 PM

    arti dari comunycation apa ya? koq g ada…
    tp mksh ya… udh ngasih tau

     
  3. musdar

    18 September 2011 at 12:27 AM

    artikel yang unik..syukran

     
  4. erie

    21 Oktober 2011 at 2:30 PM

    mhon info buku nya…
    erie_lei100109@yahoo.co.id..
    thx

     
    • kamriantiramli

      30 Oktober 2011 at 12:31 PM

      maaf ba..sy sgt telat kirimin emailnya…ada kok no hp sy…sekiranya ingin cepat…

       
  5. erie

    24 Oktober 2011 at 2:17 PM

    mba ko gada blasan daftar pustaka ny d mail saya? saya sgt perlu.thx.

     
  6. nirmala

    5 November 2011 at 7:51 AM

    terimakasih artikelnya..^^

     
  7. dera

    27 November 2011 at 5:06 AM

    mb boleh minta daftar pustakanya ga?

     
  8. dera

    27 November 2011 at 5:15 AM

    mb bole mnta daftar pustaka nya?

     
  9. samarudin

    11 Desember 2011 at 11:32 PM

    thenks ya uda menambahkan bagian reverensi aku…..!!!!

     
  10. Evi Tri W

    1 Januari 2012 at 8:21 AM

    mbak,yang keterampilan dasar measuring(pengukuran)kok penjelasannya tentang klasifikasi ya?

     
    • kamriantiramli

      2 Januari 2012 at 12:19 PM

      iya yah baru nyadar..makasih yah..soalnya copy paste dari sumber…hehehhe

      Pengukuran merupakan membandingkan sesuatu dengan satu ukuran.pengukuran bersifat kuatitatif

       
  11. rina nihe

    4 Januari 2012 at 8:47 AM

    mba, makasih tulisannya, sangat mendukung penyelesaian tesis saya. Minta tolong daftar pustakanya dong…Makasih ya..

     
  12. rahma

    11 Januari 2012 at 6:03 AM

    mbak boleh minta daftar rujukan macam keterampilan proses dasar dan terintegrasi untuk rujukan skripsi saya. terimakasih

     
  13. hidayati

    15 Januari 2012 at 12:02 PM

    mba boleh minta dapusnya gk ?
    kalau boleh tau, info bukunya jg ya mba, dimana saya bisa belin bukunya..
    ne email saya, virgogirls89@yahoo.com

     
  14. giriayoga

    22 Januari 2012 at 8:26 AM

    mbak,,,minta daftar pustakanya caranya gimana???terima kasih

     
  15. lia

    3 Februari 2012 at 10:41 AM

    mbak daftar pustakax bisa dikirimin gak???? cz ngintip dikit bwt refrensi skripsiq… makasih sebelumx

     
  16. enda

    27 Februari 2012 at 10:28 PM

    tolong daftar pustakanya….^__^

     
  17. ajeng

    2 Maret 2012 at 5:53 AM

    mba q mnta tlong kirimin daftar pustakanya donk wt referensi…….?

     
  18. Dani

    26 Maret 2012 at 12:38 AM

    mbk, izin bwt ng-print ya.. tq ^^
    btw, good job, i like it ;)

     
  19. enda

    26 Maret 2012 at 10:48 PM

    terima kasih sebelumnya respon positifnya kmrn. saya mw nanya… untuk mengobservasi KPS siswa, sebaiknya format observasinya gimana ya mb?

     
    • kamriantiramli

      29 Maret 2012 at 12:55 PM

      ikuti saja observasi KPS yang ada di buku Rustaman…

       
      • Herie Bachtiar Rifai

        29 Agustus 2012 at 12:40 PM

        Mbak kamri saya butuh buku Rustaman nech, kalau punya softfilenya bisa di kirim ke email gak??
        nyari-nyari belum ketemu, susah banget . . .

         
      • kamriantiramli

        4 September 2012 at 11:02 PM

        hehehe..ngak ada soft filenya..diktat mas

         
  20. enda

    13 April 2012 at 10:40 PM

    mb..buku rustaman udah sya cari keliling di semua toko buku baik nyata maupun online tp gak ada…mb kalo tdk keberatan sya bs liat scan isi buku rustaman yg mb rujuk disini ga? thx. atau mb bs ksi sran dimana sya bs beli online

     
    • kamriantiramli

      19 April 2012 at 12:30 PM

      bukunya itu sy kopi juga diteman…..coba cari diperpus biologi di universitas mba…pasti ada

       
      • enda

        19 April 2012 at 2:16 PM

        mb maaf sblmny cz sgt mendesak n sgt prl. bwt referensi skripsi sya. ud sya cri di perpusny tp ttep gak ada..( buku semiawan conny, rustaman) blh posting disini gk mb? di foto aja kopianny?? hiks merepotkan sekali T.T

         
      • kamriantiramli

        20 April 2012 at 12:51 PM

        Nuryani Rustaman….sampulnya itu warna hijau pekat…yang sy punya kopian jadi terlihat putih….

         
  21. Khairunnisa (@cahayaicha)

    14 April 2012 at 1:36 AM

    mbak minta daftar pustaka artikel di atas dunk makasih :)

     
  22. ayu

    14 April 2012 at 1:19 PM

    mbak boleh minta daftar pustaka ……trimakasih sekali

     
  23. suci suhesti

    28 April 2012 at 4:29 AM

    mba boleh minta dapusnya?

     
  24. Riska yunita pratami

    13 Mei 2012 at 9:20 AM

    mba boleh minta daftar pustaka bukunya?

     
  25. Iank

    28 Agustus 2012 at 6:00 AM

    BAGUS Buwanget

     
  26. Rahmie Engelina Putri

    8 September 2012 at 12:30 AM

    mba minta rumusan masalah sains donk mba !!!!!!!!!!!

     
    • kamriantiramli

      28 September 2012 at 2:45 PM

      Rumusan masalah sains yang bagaiman?tergantung masalah yang kita dapatkan dilingkungan sekitar mba…

       
  27. ispri

    24 September 2012 at 9:11 AM

    bisa ngopy daftar pustakanya, terima kasih sebelumnya

     
  28. Nining safitri

    12 Oktober 2012 at 5:33 AM

    Mba terima kasih artikelnya bagus sekali…

     
  29. Nining safitri

    12 Oktober 2012 at 5:37 AM

    Mba artikelnya bagus sekali..

     
  30. risna

    11 Desember 2012 at 10:03 AM

    Assalamu’alaikum .. mba, izin copas yaa, dan terimakasih banyak artikelnyaa.. sangat membantu :)

     
  31. fenny

    21 Maret 2013 at 10:54 AM

    yg mba punya judulnya apa saja mba? saya boleh copy tidak, untuk tinjauan skripsi saya tapi belum dapat bukunya sama sekali mba. tolong bngt mba. tk

     
  32. fenny

    21 Maret 2013 at 10:55 AM

    boleh minta no yang bisa saya hubungi ga mba?

     
  33. Didn't

    27 Maret 2013 at 6:07 AM

    Artikel yang saya butuhkan hehe….

     
  34. sisca devi rosdiana

    17 April 2013 at 2:01 AM

    mba, kalo mau bisa mendapatkan buku dari rustaman dari mana?

     
    • kamriantiramli

      18 April 2013 at 3:17 AM

      yg saya punya adalah kopian.buku itu di diambil teman dari Perpus Jurusan Biologi UNM…

       
  35. ayu suciati

    5 Mei 2013 at 2:58 AM

    mohon daftar pustaka di email ya..trims

     
    • kamriantiramli

      12 Mei 2013 at 2:03 PM

      daftar pustaka ada kok di di komen sebelumnya. makasih telah berkunjung

       
  36. r. nur eli

    30 Mei 2013 at 2:11 AM

    aslkm,salam kenal ini sama eli mohon email daftar pustaka ke email r.nureli@yahoo.com, terimakasih sebelum dan sesudahnya

     
    • kamriantiramli

      31 Mei 2013 at 7:31 AM

      maaf daftar pustakanya ada di komen-komen sebelumnya silahkan dicek yah

       
  37. Dwi Kurniati

    17 Juli 2013 at 9:18 AM

    mb kalau untuk langkah-langkahnya sendiri untuk KPS seperti apa y mb???
    mohon balasannya y mb….
    ne email aku mb dwikurniati49@yahoo.co.id
    saya tunggu y mb trimakasih :)

     
    • kamriantiramli

      3 Agustus 2013 at 1:31 PM

      maaf, baru buka blog nih. nanti saya buka kembali bukunya mba.

       
  38. ari puspita sari

    23 Juli 2013 at 6:18 AM

    mbx,, bisa minta daftar pustakanya?

     
    • kamriantiramli

      3 Agustus 2013 at 1:32 PM

      maaf mba. tolong cek dikomentar sebelumnya. ada daftar pustakanya dikoment

       
  39. Andhika Kerabat

    31 Juli 2013 at 9:25 AM

    makasih banyak mba atas infonya. :)

     
    • kamriantiramli

      3 Agustus 2013 at 1:33 PM

      sama-sama. berkunjung lagi yah.. mohon kritikannya

       
  40. Cherly Unawekla

    10 Oktober 2013 at 12:47 AM

    thenks ya mba…..artikelnya..membantu bangett untuk buat tugas di kampus

     
  41. Aprilia

    12 Desember 2013 at 3:42 AM

    cara mengukur keterampilan proses sains gimana ya? untuk di bab III. Makasih

     
    • kamriantiramli

      30 Januari 2014 at 2:52 AM

      berdasarkan langkah-langkah di keterampilan prosesnya dan berdasarkan apanya yang mau diteliti

       
  42. Mona Febrianta

    26 Februari 2014 at 8:25 AM

    mbk punya buku nya??
    trus saya bisa pnjm bukunya gg buat referensi .
    mksh

     
  43. Nurul

    2 Maret 2014 at 8:17 AM

    maaf mb sy boleh tw no mb ?
    sy mw ty ttg postingan ini dan referensinya

     
  44. dariezapriliya

    12 Maret 2014 at 2:55 AM

    mbak, punya bukunya nuryani rustaman yang ada KPSnya?

     
  45. mujiyah

    17 Maret 2014 at 8:14 AM

    ass.mf mbak tlg minta daftar pustaka untuk C semiawan(KPS), rustaman N(KPS) , amien (hakikat IPA ),dan Indrawati (KPS),mksh….wassalm

     
  46. Rettya Aries Tissi

    13 April 2014 at 11:29 AM

    kalo ada daftar pustakanya mungkin akan lebih membantu. hehe :)

     
    • kamriantiramli

      4 Juli 2014 at 5:15 PM

      ia daftar pustakanya ada di komentar sebelumnya

       

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.316 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: